Monday, May 17, 2010

Setiap Penghafaz Al-Quran Ada Ujiannya

Saudara/ri

Samada kita bersedia atau sebaliknya ianya tetap hadir sekali pun tidak diundang. Sirah perjalanan hidup Rasulullah s.a.w. yang ummiy, tidak mengenal apa itu buku, apa itu sebatang pena, tidak pernah diajarkan sepotong pun ayat al-Quran tiba-tiba diperintahkan menerima al-Quran secara hafazan, sudah pasti berat menerimanya. Tidak kurang juga para sahabat, tabe' tabittabii'en, para alim ulama' dan pencinta al-Quran terdahulu sentiasa berhadapan dengan perkara yang sama, begitu juga kita hari ini tidak dapat tidak, pastinya terpaksa berhadapan dengan hal yang sama, kerana untuk mendapat sesuatu yang mulia di sisi Allah dan makhlukNya itu, tidak semudah melafazkan kata-kata. Dalam hal ini Allah mengingatkan kita dalam firmannya:

سنتة الله فى الذين خلوا من قبل ولن تجدَ لسنة اللهِ تبديلاً

Ertinya: ...Yang demikian adalah menurut " sunah Allah " (peraturan Allah) yang berlaku kepada orang-orang terdahulu dan engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang perubahan " sunnah Allah itu. "

Dalam perjalanan membina diri dan masa depan seseorang penghafaz al-Quran terpaksa menghadapi segala bentuk ujian. Apa yang penting ialah kebijaksanaan dan cara menangani segala bentuk ujian yang datang. Seorang penghafaz al-Quran bukan sekadar satu dua ujian yang datang, setiap satu bentuk ujian yang datang boleh mendorong penghafaz al-Quran kearah hal-hal yang negetif. Jika tersilap pertimbangan dan tindakan yang diambil kebiasaannya seseorang penghafaz akan kecundang lebih awal sebelum tamat pengajian tahfiz. Seperkara penting yang perlu diingatkan disini ialah setiap pelajar tidak menjadikan segala ujian dan masalah yang dihadapi sebagai batu penghalang untuk mengecapi kejayaan.

Seseorang penghafaz al-Quran semestinya mempunyai tekad dan azam yang jitu apakala mereka telah menceburkan diri dibidang tahfiz. Pemilihan bidang yang mulia dan penuh cabaran ini seharusnya digarap dengan sikap kesungguhan, komitmen, keazaman serta rangsangan dalaman yang tercetus dari hati yang suci. Jika tidak segala usaha untuk menghafaz al-Quran akan sia-sia belaka. Ingatlah wahai anak-anak tahfiz, disebalik kesulitan, kepayahan dan keletihan menghafaz al-Quran pasti di sana ada kemulian sedang menunggu kita. Suatu kemulian yang tinggi, iaitu kemuliaan yang dianugerahi oleh Allah dan tidak semua manusia di dunia ini bakal memperolehinya, dengan syarat berjaya mengatasi semua ujian itu dan sentiasa merasakan kemanisan madu al-Quran yang sedang dihisap sekarang. Pepatah arab mengatakan;

" تريدون ادراك المعالى رخيصةً # فلا بدَّ دون الشّهد من أبرِ النّحلِ "

Kamu hendakkan sesuatu yang mahal(kemuliaan) dengan harga yang murah, sedangkan tidak dapat tidak untuk mendapatkan madu itu harus berhadapan dengan sengatan lebah.




1. Lupa Sifat semula Jadi

Sifat lupa adalah tabi'at semulajadi manusia, tidak dipanggil manusia kecuali kerana sifat nisyannya,penyair arab berkata:

وما سمى القلب قلبا إلا لتقلبه ما سمى إلإنسان انسانا إلا لنسيانه.

Ertinya: Tidak dinamakan hati ( قلب) kecuali kerana banyak berdolak dalihnya(تقلب ) tidak dinamakan manusia( الإنسن) kecuali kerana sifat nisyannya( نسيان )

Walaupun lupa itu merupakan sifat semula jadi manusia, namun terdapat faktor-faktor yang menyebabkan lupa itu terjadi, pada masalah menghafaz ini faktor-faktor terjadinya lupa seperti berikut:


1. Tidak mematuhi Disiplin menghafaz.

a. Tidak mengamalkan teknik menghafal yang betul.

b. Kurang memberikan penekanan awal menghafaz.

c. Tidakmelakukan pengulang yang banyak setiap kali menghafaz ayat yang baru.

d. Tidak mempunyai tahap ingatan yang kuat.


2. Tidak Megulang Hafazan Lama

a. Sebab malas

b. Sibuk dengan urusan yang tidak berkaitan.

c. Lebih memberikan tumpuan pada subjek-subjek yang lain.

d. Tidak cekap mengatur masa menghafaz dan mengulang.


3. Menambah Masalah(beban)

a Terlalu memberikan tumpuan pada aktiviti yang lain seperti aktiviti persatuan.

b. Terlibat mengajar al-Quran dirumah-rumah, (menggunakan masa menghafaz).

c. Terdapat juga pelajar yang bekerja sambilan, seperti di Super Market .


4. Melakukan Maksiat


a. Maksiat mata

b. Maksiat hati

c. Maksiat besar.

Imam Al-Syafie pernah mengadu pada gurunya:

" شوكتُ إلى وكيع سوء حفظى، فأر شدنى إلى ترك المعاصى فإن الحفظى فضلٌ من إله وفضلُ الله لا يعطى للعاصى "

Ertinya: Aku mengadu kepada guru ( Wake') buruknya(cepat lupa) hafazanku. Dia mesarankan kepadaku supaya meninggalkan segala maksiat, kerana menghafaz itu satu kelebihan dari Allah, maka keleihan(kemuliaan)itu tidak diberikan kepada pelaku maksiat.


5. Pengaruh Pesekitaran

Pelajar tahfiz perlu memberikan perhatian yang serius akan hal ini, kerana ia membawa kesan kepada prestasi hafazan. Sekiranya penempatan itu disatukan dengan pengajian yang selain pelajar tahfiz, maka pelajar tahfiz perlu bijak mengawal diri dan menjaga pergaulan. Ini kerana suasana pengajian tahfiz amat berlainan dengan suasana pengajian selain tahfiz. Mereka bukan sahaja perlu memberikan penumpuan penuh, keazaman dan komitmen kepada penghafazan dan pengulangan Al-Quran bahkan mereka juga perlu memberikan tumpuan kepada matapelajaran yang lain., sedang pengajian yang selain tahfiz kurang memberikan penekanan dibidang hafazan secara serius mereka sekadar menghafaz surah-surah tertentu sahaja.

Maka itu dibimbangi kedapatan pelajar tahfiz yang terbawa atau terikut budaya hidup selain budaya pengajian tahfiz. Pengajian Tahfiz amat mementingkan pengawalan masa yang sedia ada. Pelajar tahfiz perlu bijak menguruskan masa supaya proses penghafazan dan pengulang hafazan tidak terabai.


6. Peraturan keluar masuk asrama .

Perkara keluar masuk arama merupakan perkara yang perlu diberikan perhatian serius. Pelajar tahfiz tidak boleh membiasakan diri keluar asrama setiap hari. Bagi asrama yang telah menetapkan peraturan tertentu bukan bertujuan mengekang kebebasan keluar masuk pelajar, tetapi lebih kepada untuk menjaga kualiti dan kecemerlangan hafazan pelajar.

Namun kebimbangan yang dihadapi sekarang ini, khususnya para guru tasmi' adalah pelajar kurang bijak mengawal kebebasan keluar masuk mereka dari asrama. Kebebasan masa yang begitu panjang dibenar berada diluar asrama amat merumitkan para guru tasmi' pada hari ini. Kerana ia membawa kesan yang tidak baik kepada pelajar dan kualiti hafazan itu sendiri. Kedapatan beberapa pelajar tidak menghantar hafazan dan kurang menjaga kuliti hafazan. Maka sebab itu keluar masuk asrama harus berlaku pada hari-hari tertentu sahaja. Begitu juga kebenaran pulang kekampong pelajar harus bijak memilih hari-hari tertentu sahaja supaya kualiti hafazan mereka terpelihara.


7. Terdapatnya Ayat mengelirukan ingatan.

a. Ayat mutaqaribat.

b. Ayat mutasyabihat.

c. Ayat Mutamasilat.


Tiga kategori ayat-ayat di atas disebut juga ayat tashaboh, bentuk ayat ini hampir serupa tetapi tidak sama. Terdapat juga ayat yang sama dari awal hingga akhir ayat. Bagi pelajar-pelajar yang sedang menghafaz mereka perlu rajin membuat semakan atau pencarian terhadap bentuk bentuk ayat yang mengelirukan tadi. Ini bertujuan memantapkan lagi hafazan dan dapat mengelakan diri dari tersalah sambung ayat atau termasuk ke dalam ayat atau surah yang lain.

Diantara bentuk ayat yang mengelirukan itu:

1. Sama dipermulaan ayat tetapi tidak sama dipenghujungnya.

2. Tidak sama dipermula ayat tetapi sama di penghujungnya.

3. Sama dari permula ayat hingga ke penghujungnya.

Contoh: Ayat 35 surah Al-Baqarah dan Ayat 19 surah Al-'Araf

Ayat 48 surah Al-Baqarah dan Ayat 123 surah Ali-Imran.

Ayat 49 surah Al-Baqarah dan Ayat 141 surah Al-'Araf.



2 comments:

zul_yadaini said...

slm us...ade gugak yg terasa...tp sukran us kerana sentiasa memberi peringatan kpd kami anak2 murid us d MARSAH...

shah said...

bagaimana dgn org biasa yg tidak berada di akademi tahfiz tp bersungguh hendak menghafaz?umur saya agak terlewat.adakah petua2 khusus utk org mcm saya?(bekerja,kadang2 masa xtentu)